Friday, March 25, 2011

BUKAN MUDAH BUAT KEPUTUSAN

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Entri hari ni santai sikit tapi harapnya bermanfaat utk semua. Aku hanya nak kongsi secebis coretan hidup aku. Aku nak cerita tentang pengalaman aku dlm membuat keputusan. Aku rasa hari ini aku boleh berbangga dengan diri aku sebab aku rasa aku sudah yakin untuk membuat sebarang keputusan pada bila-bila masa. Terima kasih tak terhingga kepada En. Supian dan Pn. Zainab sbb selalu memberi kebebasan kpd anak-anaknya dlm membuat keputusan.

Aku ibaratkan seperti layang-layang. Kami anak-anak sbg layang-layang dan mak abah sbg pengemudinya. Layang-layang bebas bertiup ke kiri, ke kanan, ke atas mahupun ke bawah tetapi tidak akan terlucut dari pegangan pengemudinya. Itulah cara didikan mak abah. Dan aku harap tali itu tidak akan putusutk selama-lamanya. Kerana kebebasan dalam kawalan itulah menyebabkan aku berada di mana aku berada skrg.











CERITA 1:
Seingat aku, keputusan yang besar pertama yang aku buat dlm hidup ialah pada tahun 1997. Masa tu umur aku baru 9 tahun. Keputusan PTS diumumkan, dan aku antara 5 orang budak batch aku yg lulus ujian itu. Bagi yg tak tahu, kalau kita lulus ujian tu, kita tak perlu berada di tahun 4, terus ke tahun 5. Di kala keempat-empat sahabat aku mengambil keputusan untuk terus ke tahun 5, aku dengan tekad nak tetap berada di tahun 4. Mak abah hanya bg nasihat, keputusan akhir tetap pada aku. So, belajarlah aku spt pelajar-pelajar biasa yg lain. Yang istimewanya, even aku tak lompat kelas pun, anugerah kecemerlangan utk PTS tetap aku dapat. Aku masih igt reaksi kawan-kawan yg tak tahu apa yg terjadi( Aku rindu zaman kanak-kanak)

CERITA 2:
Insiden ini berlaku pada tahun 2000, selepas peperiksaan UPSR. Masa tu masing-masing sibuk isi borang utk masuk ke sekolah-sekolah terbaik. Masa cikgu edarkan borang kemasukan ke SMKA, aku dengan yakinnya tak ambik borang tu. Cikgu ckp boleh ambik bawa balik isi kt rmh. Bagi yang tak tahu nk buat keputusan, bawa balik la utk bincang ngan parents.Memang aku tak bercita-cita nak berada kat sekolah agama, so takyah la aku isi. Disebabkan prinsip mak abah yang mengatakan "keputusan akhir" di tangan aku, diorang pun terima je la keputusan aku.

Cukuplah dulu 2 cerita ni utk kali ini. Nak tahu moral of da story utk cerita-cerita aku?..tapi nie sekadar pandangan peribadi..mungkin ada yang tak setuju ngan pandangan aku.

Cerita 1 : Daripada 4 org kawan aku yang lompat kelas, sorang je yang dpt 5A semasa UPSR. Bayangkan kalau mak abah yang buat keputusan supaya aku lompat kelas, aku mungkin menyalahkan mak abah jika keputusan UPSR aku tak seperti yang aku inginkan.
Cerita 2 : Kerana kedegilan aku tak mengisi borang SMKA, akhirnya aku tersadai di sekolah harian biasa selama sebulan sblm aku ditawarkan intake kedua ke sekolah kawalan khas. Mungkin dengan mengisi borang SMKA, aku akan dapat tempat di situ. Aku yang tak nak isi, aku tanggung la akibatnya.

Kesimpulannya, berani buat berani tanggung. Setiap keputusan yang kita buat, kita harus bertanggungjawab. Oleh kerana keputusan dibuat sendiri, kita tidak akan menyalahkan orang lain jika sesuatu yang buruk terjadi akibat keputusan yang kita ambil. Tetapi jika keputusan yang kita buat itu betul, kepuasan diri itu sangat besar nilainya.

BERANILAH MEMBUAT KEPUTUSAN. 
JANGAN TAKUT JIKA KEPUTUSAN YANG DIBUAT ITU SALAH.
PEOPLE LEARN FROM MISTAKE. 
BUT NEVER REPEAT THE SAME MISTAKE.

1 comment:

SarjaN yO said...

ok...saya pilih bidang perfileman ini utk masa depan saya! ini kputusan saya...